Presiden Jokowi Apresiasi Kasus Stunting di Kota Bogor Turun

oleh -40 Dilihat
banner 468x60

HAYUKABOGOR.COM – Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo melakukan inspeksi dalam kegiatan Pengukuran dan intervensi serentak pencegahan stunting pelaksanaan posyandu, ke Posyandu Kusuma Wijaya, Kelurahan Kebon Pedes, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor, Selasa (11/6/2024).

Kota Bogor merupakan daerah pertama yang dikunjungi oleh kepala negara dalam kegiatan pencegahan stunting.

Pun saat ini, Kota Bogor masuk ke dalam 10 besar daerah dari 27 kabupaten/kota di Jawa Barat, yang mengalami penurunan persentase stunting dengan angka 18,2 persen dari sebelumnya sebesar 18,8 persen berdasarkan hasil survei kesehatan Indonesia tahun 2023.

Meski begitu, untuk data pada bulan penimbangan bayi di tahun 2023 angka stunting Kota Bogor hanya 2,59 persen dari jumlah seluruh anak yang ditimbang.

“Artinya memang ada standar dua pengukuran yang terus kita kawal sama-sama. Ya ini sudah di sensus, kemudian ini survei,” ucap Penjabat (Pj) Wali Kota Bogor, Hery Antasari saat mendampingi Jokowi.

Dalam upaya menurunkan angka stunting dan pencegahan stunting baru, selain melakukan lima langkah Pengukuran dan intervensi serentak pencegahan stunting, Kota Bogor juga memiliki dua langkah tambahan yang menjadi inovasi Kota Bogor yakni, intervensi yang dilakukan oleh perangkat daerah dengan pencegahan sensitif secara bergantian, seperti misalkan Dinas Sosial melakukan intervensi melalui kepesertaan BPJS, PUPR melalui program sanitasi, permukiman lingkungan dan sebagainya.

Sementara itu untuk langkah ke 7 yakni DP3A dan Disdukcapil melakukan pemenuhan administrasi kependudukan guna pendataan dan sebagainya.

“Kita punya program inovasi yang sudah berjalan untuk pengentasan dan pencegahan, seperti intervensi melalui pendekatan continuum of care bertajuk Taleus Bogor, program penyuluhan Ibu Anak Tangguh Kota Bogor (Batagor), pemberian bantuan telur dari ASN (Pemkot Penting-Lur),” ungkap Hery.

Semua itu merupakan inovasi Kota Bogor dalam rangka mencegah dan menurunkan angka stunting di Kota Bogor.

Selain itu berbagai program dan kegiatan lainya adalah mini lokakarya, audit kasus stunting, konvergensi stunting dan pemberian makanan tambahan, Bapak Asuh Atasi Stunting (Basuh Anting) yang melibatkan masyarakat secara luas, baik pihak swasta maupun warga dan program lainya.

Ketika Hery mendampingi Jokowi, sesekali mereka terlihat sedang berdiskusi, nampak santai namun serius. Disinggung mengenai diskusi apa yang dibahas, Hery mengatakan bahwa dirinya melaporkan berbagai program inovasi yang dilakukan Kota Bogor sehingga angka stunting mengalami penurunan. Pun Jokowi memberikan tiga pesan.

“Tadi tiga kata yang diucapkan, ‘bagus pak, bagus, bagus’. Jadi, kita juga lapor soal inovasi dan proses. Karena kan standarnya itu ada lima langkah, tapi Kota Bogor punya 7 langkah, dua langkah tambahan itu inovasi Kota Bogor, Jadi diapresiasi oleh beliau, bagus katanya,” sebut Hery.

Sebagai informasi dalam kunjungannya, Jokowi didampingi oleh Ibu Negara,Iriana Jokowi, Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, dan Pj Gubernur Jawa Barat, Bey Machmudin dan Pj Wali Kota Bogor, Hery Antasari.

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *