Masifnya Penggelembungan Suara di Kabupaten Bogor, Bawaslu RI Akhirnya Turun Tangan

oleh -45 Dilihat
Gedung Bawaslu RI
Gedung Bawaslu RI
banner 468x60

HAYUKABOGOR.COM –  Dugaan penggelembungan suara di Kabupaten Bogor menjadi sorotan oleh Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI. Pasalnya, Bawaslu RI Bakal turun tangan mengatasi dugaan kecurangan di Kabupaten Bogor.

Ketua Bawaslu RI, Rahmat Bagja mengatakan dirinya akan turun langsung mengecek dugaan penggelembungan suara Caleg DPR RI dari partai Demokrat tersebut.

“Kabupaten Bogor? Kami cek ya Kabupaten Bogor, ya,” kata Bagja, dikutip dari Antara.

Bagja menyebut biasanya dugaan penggelembungan suara terjadi dalam pemilihan anggota legislatif (pileg), termasuk DPRD.

Oleh sebab itu, Bagja mengaku telah memberikan arahan kepada jajaran Bawaslu di bawah terkait dengan dugaan penggelembungan suara tersebut.

“Jadi, arahan kami perbaiki sesuai C Hasil, rekomendasi kepada teman-teman KPU (Komisi Pemilihan Umum). Jadi, tidak boleh keluar dari C Hasil itu yang harusnya dilakukan oleh teman-teman,” ujarnya.

Sementara itu, Bagja mengatakan bahwa terdapat kejanggalan pada beberapa daerah lainnya selain yang terjadi di Kabupaten Bogor.

“Laporannya ada beberapa ya. Ada yang masih perdebatan. Misalnya, Tanjung Pinang (Kepulauan Riau) kemarin ada dua kasus itu. Ada lagi Sumenep (Jawa Timur) jadi perhatian,” katanya.

Selain itu, dia menyebut daerah Jember, Jawa Timur, dan Bekasi Jawa Barat juga menjadi perhatian dan telah dicek jajaran bawaslu daerah.

Sebelumnya, Bawaslu Kabupaten Bogor, Jawa Barat, menemukan dugaan aksi penggelembungan suara di sejumlah kecamatan pada rapat pleno rekapitulasi hasil penghitungan perolehan suara Pemilu 2024.

“Yang disampaikan di forum itu akibat salah input. Salah input itu perlu diperdalam juga, apa karena kondisi kelelahan di pleno atau memang ada faktor kesengajaan,” ungkap Ketua Bawaslu Kabupaten Bogor Ridwan Arifin.

Ia mengungkapkan bahwa penggelembungan terjadi akibat adanya pergeseran suara mulai dari antarpartai, antarcaleg, hingga pergeseran suara partai ke suara caleg.

Beberapa kecamatan yang tercatat mengalami pergeseran suara, antara lain, Ciseeng, Klapanunggal, Gunungputri, Bojonggede, Jasinga, dan Citeureup.

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *